Kemenlu Mengeluarkan Aplikasi Safe Travel,Guna Melindungi WNI Di Luar Negeri

TrenddJAKARTA.com ~ Kementrian Luar Negeri memanfaatkan kemajuan teknologi komunikasi dan lnformasi

guna melindungi Warga Negara Indonesia (WNI) dan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang berada di luar ncgeri dengan meluncurkan aplikasi Safe Travel berbasis Android dan IOS. Aplikasl Ini berfungsi  apabila WNI dan TKI mendapatkan masalah sehingga pemerintah  dapat memberikan bantuan, juga dapat memantau sebaran, lokasi dan identitas WNI dun TKI di luar negeri.

“Kami memandang penting memanfaatkan teknologi dalam menghidupi situasi keamanan WNI dan TKI yang berada di luar negeri, baik untuk sementara ataupun menetap. Untuk itu Kemenlu meluncurkun aplikasi Safe Travel,“ tutur Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi, dalam acara The Safe Travel Fest  dengan yang

bertajuk “Responsibly Fun”. di Jakarta, Sabtu (14/4).

Acara ini akan diselenggarakan selama lima hari mulai Rabu (1 1/4) hingga Minggu ( 15/4). Perhelatan diisi berbagai aktivitas seperti talk show, experience booth, quiz, lomba dan sebagainya. Tersedia berbagai hadiah menarik. Peserta kompetisi blog bisa mendapatkan grand doorprize dengan hadiahnya dua tiket pesawat Air Asia untuk dua orang ke Kuala Lumpur. Ada juga kompetisi foto di Instagram berhadiah GoPro Hero 6, serta Camera Nikon DSLR3OO, Camera Canon Mirorles, dan 2 unit Handphone.

Pada Sabtu (14/4) acara dimeriahkan bersama Lucky Idol dan juga komedian Cak Lontong. Sementara  pada hari penutupan, Minggu, akan hadir membawa kemeriahan Ari Sanjaya feat. Iwan Abdie dan Lucky Idol. Reality Club, dan Stand up Comedy Dodit.

Pada Januari 2017 versi beta aplikasi ini mulai  dipublikasikan sebelum diluncurkan secara penuh pada saat ini. Retno menambahkan aplikasi Safe Travel @safetravelkemlu yang diilhami dari bencana

gempa bumi di Nepal pada 2015 tersebut dirancang dongan konsep aman dan menyenangkan. Berisikan informasi praktis yang diperlukan WNI dan TKI. “Aplikasi ini dapat diunduh secara gratis,” tegasnya.

Aplikasi ini sangat penting karena tren wisata keluar negeri semakin meningkat. Data Kememerian Luar Negeri menunjukkan sebanyak 2.978.446 WNI berada di luar negeri. Dari jumlah tersebut, mayoritas

sebesar 2.825.939 merupakan pekerja migran, sisanya terdiri atas pelajar dan Anak Buah Kapal (ABK).

Sementara itu, tercatat 18 juta WNI bepergian ke luar negeri untuk keperluan wisata, termasuk wisata religi (haji dan umroh).

Menurut Retno, ada beberapa keuntungan apabila mengunduh aplikasi Safe Travel seperti mendapatkan informasi lengkap mengenai 180 negara terkait dengan tingkat keamanan dan kerawanan suatu negara yang ditandai dengan indikator warna, informasi alamat, nomor telepon, faksimili, email, dan hotline Perwakilan RI, baik Kedutaan Besar RI, Konsulat Jenderal RI, ataupun bila terdapat Konsulat RI di

negara tersebut, hukum dan tata aturan yang berlaku di masing-masing negara, mata uang setempat, tempat ibadah, lokasi wisata, dan informasi kuliner Indonesia.

“Terdapat pula infografls unik yang menghibur dan bisa menjadi bacaan saat perjalanan menuju negara tujuan. Informasi lainnya, bahkan hingga colokan listrik yang dipergunakan di negara tujuan,” kata Retno.

Aplikasi ini dapat juga dimanfaatkan untuk mengatur perjalanan dan lapor diri, mengakses pelayanan per-wakilan RI seperti melaporkan kehilangan paspor. “Salah satu kejadian yang paling ditakuti WNI TKI di luar negeri adalah kehilangan paspor. Kini jangan khawatir. Ikuti petunjuk dan persyaratan dan aplikasi Safe Travel untuk mendapatkan dokumen pengganti dan Perwakilan RI terdekat,”jelas Menlu

Fitur penting lain yakni tombol darurat (panic button). Dalam keadaan darurat, WNI yang berada di luar negeri dapat menggunakan fitur tombol darurat untuk mengirim foto, merekam video, menghubungi Perwakilan RI terdekat dan mengirim lokasi kejadian. “Ini akan membuat WNI lebih aman,” katanya.

Bagi warga yang merasakan kangen dengan suasana Tanah Air, kata Retno, aplikasi Safe Travel menyediakan fltur “Indonesian Nearby” berisi informasi mengenai WNI yang berada dekat lokasi saat berada di luar negeri. Melalui fltur ini, mereka dapat berkenalan dan mengembangkan jaringan pertemanan untuk memperkuat komunitas sebangsa di negeri orang.

Aplikasi Safe Travel juga tidak melupakan konektivitas media sosial. Pengguna aplikasi dapat memajang  foto selfie dan melakukan check in untuk diunggah di media sosial seperti  Facebook sehingga bisa tetap eksis dengan teman-teman dunia maya.

Masyarakat tampaknya merespons baik terobosan Kemenlu ini. “Aplikasi yang sangat berguna, terlebih  kalau kita ke negara yang jarang dikunjungi orang,” tulis Wisnu Broto, dalam kolom review yang diunggah pada Maret lalu.

Sementara pengunduh Safe Travel lain, Marisa Febriana Wardani, mengatakan aplikasi ini bagus untuk merencanakan perjalanan dan mendapatkan bantuan perlindungan WNI di luar negeri.

Selain meluncurkan Safe Travel, untuk mengoptimalkan perlindungan terhadap WNI, Kemenlu secara resmi meluncurkan situs www.peduliwni.kemlu.go.id. “Kalau portal peduli WNI lebih mengedepankan security sehingga tidak ada mobile version-nya. Sedangkan aplikasi Safe Travel memiliki unsur fun dan bisa diunggah pada handphone jenis android karena menyasar para pelancong Indonesia,” kata Direktur Perlindungan WNI Kemenlu, Lalu Muhammad Iqbal.

Menurut Lalu, portal peduliwni. kemlu. go. id yang sudah siap sejak Januar12018 terintegrasi dengan Dukcapil (Kementerian Dalam Negeri), SIMKIM lmigrasi (Kementerian Hukum dan HAM), dan KTKLN BNPZTKI. Pengisian data di portal ini paling nyaman dilakukan lewat komputer karena formatnya web-based.(Td/ully)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *