PETISI PILPRES NETRAL JUJUR DAN ADIL

Presiden Indonesia lahir dari suara hati nurani rakyat yang jujur dan adil, yang diselenggarakan dalam proses demokrasi secara langsung, umum, bebas dan rahasia di bilik Tempat Pemungutan Suara (TPS)

Penyelenggara proses demokrasi rakyat adalah Komisi Pemiiihan Umum (KPU) untuk merencanakan. mempersiapkan dan melaksanakannya. Dalam mengawasi penyelenggaraan proses demokrasi ini, maka Badan Pengawas Pemiiihan Umum (BAWASLU) diberi tugas untuk semua tahapan dan pelaksanaannya.

Pasal 2 huruf d Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2004 tentang TNI menegaskan jati diri TNI yanf melarang berpolitik praktis dan menghormati prinsip demokrasi, begitu juga aparat kepolisian dalam Pasal 28 angka 2 Undang Undang Nomor 2 Tahun 2002 tentang Polri menyatakan secara tegas bahwa Polri bersika netral dalam kehidupan politik dan tidak melibatkan diri pada kegiatan politik praktis

Badan lntelijen Negara (BIN) sebagai lembaga negara yang bertugas mendeteksi ancaman terhadap negara, dalam Pasal 2 huruf f menyatakan secara tegas BIN tunduk pada asas netralitas dalam penyelenggaraannya. Begitu juga dengan Aparatur Sipil Negara (ASN) pada Pasal 2 huruf f Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 dinyatakan penyelenggaran  kebijakan dan manajemen ASN tunduk asas netralitas.

Namun. dalam proses demokrasi yang menjunjung tinggi kejujuran dan keadilan, suara rakyat untuk memiiih Presiden yang diinginkannya akan mengaiami cacat dan diskriminasi, apabila terjadi ketidaknetralan oknum Aparatur Sipil Negara, TNI, POLRI, dan BIN yang banyak menggunakan fasilitas negara dan menggunakan kekuasaan, serta kewenangan yang melekat dalam jabatannya. Kondisi ini bisa menciderai prinsip daulat rakyat sebagai kekuasaan tertinggi dalam demokrasi untuk memilih presiden sebagai representasi kedaulatan rakyat itu sendiri.

Sebagai komunitas yang peduli terhadap suara rakyat dalam proses demokrasi, maka kami mengajukan PETISI kepada Pemerintah Indonesia sebagai berikut:

1. Mendesak netralitas TNI, Polri, BIN, dan semua Aparatur Sipil Negara dalam Pemilihan Presiden 2019.

2. Mendesak agar seluruh Tempat Pemungutan Suara (TPS) di jaga oleh para prajurit TNI Polri yang ikut berperan sebagai pengawai pesta demokrasi tahun 2019.

Kepada semua pihak termasuk masyarakat luas agar melaporkan kepada BAWASLU dan pihak terkait lainnya, apabila mengetahui terjadinya ketidaknetralan atau keberpihakan jajaran TNI, POLRI, BIN dan aparatur negara lainnya demi menjamin jujur dan adilnya pemilu.

Demikian PETISI ini kami sampaikan demi pemiiihan umum 2019 yang jujur dan adil. Petisi terselenggara oleh FORUM PEDULI NETRALITAS DAN PROFESIONALITAS TNI, POLRI & ASN Jakarta, 28 Januari 2019

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *