Film “PET SEMATARY” Karya STEPHEN KINGS’S Versi Horor Terbaru Tayang Di Bulan April 2019

Trenddjakarta.com – Stephen King’s Pet Sematary mendapat pengulangan dengan cerita tentang kesedihan dan kehilangan – dari Kucing Jahat

Ketika diumumkan Sematary Stephen King’s Pet sedang dibuat ulang ada pertanyaan tentang bagaimana hal itu akan berbeda dari film 1989.

Sederhananya adaptasi ini lebih baik, tetapi apa pun yang Anda rasakan ada di film pertama pengambilan baru ini adalah mengambil gelap menarik kesedihan dan kehilangan.

Dokter Louis Creed dan istrinya Rachel telah membawa keluarganya dari Boston ke negara di Ludlow, Maine, dalam upaya untuk meluangkan waktu untuk dihabiskan bersama anak-anak mereka, Ellie dan Gage.

Semuanya dimulai dengan sangat baik. Itu adalah rumah yang sempurna dengan tanah seluas beberapa hektar dan tetangga yang tampaknya baik – dia tahu cara memperlakukan sengatan lebah.

Jason Clarke dan Amy Seimetz, yang berperan sebagai orang tua, adalah orang baru dalam kengerian, tetapi yang mendukung mereka, keduanya memberikan penampilan yang sepenuh hati sebagai orang tua yang penuh kasih dengan sikap yang sangat berbeda untuk bersedih dan juga kehidupan setelah kematian.

Kita juga bisa melihat setan masa lalu mereka sendiri, terutama Rachel. Dia dihantui oleh apa yang terjadi pada saudara perempuannya yang menderita meningitis tulang belakang dan menemui akhir yang mengerikan.

Louis dihantui oleh sesuatu yang jauh lebih baru, seorang pria yang tidak bisa dia selamatkan ketika dia dilarikan ke kliniknya. Perubahan dalam keyakinannya tentang kehidupan sesudahnya juga bisa dianggap kasar dan tidak bisa dipercaya, tetapi Clarke berhasil menjualnya dengan penampilannya yang menyenangkan.

Bukan hanya orang tua yang mengesankan. Jeté Laurence mencuri pertunjukan dengan memberikan Ellie yang polos dan tidak bersalah, yang bahkan lebih mengesankan ketika dia mengalami perubahan karakter.

Interaksinya dengan Gereja, kucingnya, juga mengatur perubahannya dengan baik. Meskipun kinerja Gereja memang mengarah ke banyak momen lucu dalam film, mungkin agak tidak disengaja.

John Lithgow juga berperan sebagai tetangganya Jud, peran yang dimainkan Fred Gwynne dalam film aslinya.

Penampilannya bisa sedikit diredam di kali, dan jauh lebih udik daripada Gwynne, tetapi ada dinamika besar antara Lithgow dan Laurence sebagai Jud dan Elle menjadi teman, yang membuat adegan akhir yang jauh lebih brutal.

Bahkan ada lelucon dengan biaya Lithgow sebagai bintang yang memainkan Winston Churchill bertemu kucing Ellie dinamai Perdana Menteri

Sulit untuk berbicara tentang bagaimana versi Pet Sematary ini membaik pada versi 80-an tanpa secara tidak sengaja merusak plotnya. Yang bisa dikatakan hanyalah perubahan yang dibuat berarti adegan akhir memiliki dampak yang jauh lebih kuat, tidak hanya menambah suasana tetapi juga pada keseluruhan alur cerita.

Ada prosesi aneh “seperti parade tetapi tidak menyenangkan” anak-anak membawa hewan mati mereka ke kuburan sangat awal, misalnya.

Pet Sematary adalah film yang lebih baik untuk film 1989, dan cukup memuaskan sehingga penggemar buku tidak akan kecewa. Ada juga banyak darah dan “kekerasan berdarah” di kemudian hari seperti yang Anda harapkan dari peringkat-R,  jadi berhati-hatilah.(Td/Al)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *