Josephine Langford & Hero Fiennes Tiffin Memerankan Kekasih Muda Dalam Adaptasi Layar Novel Fiksi Populer Anna Todd.

Trenddjakarta.com – Jika Anda belum menebak dari byline atau fakta bahwa ulasan ini muncul dalam publikasi yang menonjol dan bukan sebagai video YouTube, izinkan saya menyatakan yang jelas: Saya bukan gadis remaja.

Realitas biologis itu secara teoritis membuat saya kurang memenuhi syarat untuk meninjau adaptasi layar novel Anna Todd, bagian dari serangkaian buku fiksi penggemar yang terinspirasi oleh band One Direction, dan anggotanya Harry Styles khususnya. Tetapi saya merasa yakin bahwa bahkan jika saya secara ajaib diubah menjadi target demografis, saya masih akan menemukan Setelah menjadi klise, urusan biasa-biasa saja. Kembalilah, Twilight, semua dimaafkan.

Josephine Langford (Wish Upon, Wolf Creek) yang memikat memainkan peran sentral Tessa, seorang remaja berwajah segar yang pada awal cerita memulai tahun pertamanya di perguruan tinggi. Dia dijatuhkan oleh ibunya yang terlalu protektif (Selma Blair), yang merasa ngeri saat bertemu teman sekamarnya yang eksotis, memakai cincin hidung (Khadijha Red Thunder). Juga yang bisa mengucapkan selamat tinggal adalah pacar Tessa, Noah (Dylan Arnold), yang masih duduk di sekolah menengah dan yang sikapnya yang ramah dan lugu langsung menandakan bahwa ia tidak akan berada dalam kehidupan Tessa, atau film, lebih lama lagi.

Benar saja, Tessa segera bertemu dengan Hardin (Pahlawan Fiennes Tiffin, keponakan Ralph dan Joseph, tampak seperti dia keluar dari Teen Vogue), seorang teman sekelas yang mengenakan jaket kulit berwajah pucat yang seharusnya memakai “Bad Boy”. dahinya. Bukannya dia tipikal anak nakal Anda, karena ia tampaknya memiliki selera yang sangat sastra. Melihat buku di rak Tessa, dia berkomentar, “The Great Gatsby, itu buku yang bagus.” Dia juga bisa mengutip dari Wuthering Heights dan terlibat dalam argumen kelas yang bersemangat dengan Tessa, tentang Pride and Prejudice, di mana subteksnya tidak bisa dihindari.

Menghubungkan melalui permainan pesta Truth or Dare, Tessa dan Hardin segera menjadi panas dan berat, setidaknya dengan cara PG-13. Mereka berenang di danau terpencil, masing-masing mempertahankan tingkat kesederhanaan, tetapi dengan Hardin menumpahkan pakaian yang cukup untuk menunjukkan fiksasi tato yang serius. Dia juga, tidak mengejutkan, ternyata adalah jiwa yang sensitif, membuka diri bagi Tessa tentang peristiwa tragis di masa lalunya yang memberikan penjelasan psikologis untuk keterasingannya yang terpengaruh.

Ketika Tessa yang masih perawan akhirnya memutuskan bahwa dia siap untuk mengambil hal-hal ke tingkat yang lebih tinggi, hasil pertemuan tampaknya telah ditulis untuk program pencegahan kekerasan seksual universitas. “Saya mau kamu!” Tessa terengah-engah. “Apakah kamu yakin?” Hardin dengan hati-hati bertanya. Dia tidak mau mengambil risiko. “Apakah kamu ingin aku berhenti?” dia bertanya, sebelum membuka bungkus kondom. (Jika After tidak bekerja dengan baik di bioskop, setidaknya Betsy DeVos dapat menyaringnya untuk Kongres.)

Subplot yang berpotensi menarik yang melibatkan hubungan keras Hardin dengan ayah kanselir universitasnya (Peter Gallagher) mendapat sedikit perhatian, belum lagi membuat kita bertanya-tanya mengapa Hardin berbicara dengan aksen Inggris dan ayahnya tidak. Itu memang memberikan kesempatan untuk penampilan singkat oleh Jennifer Beals yang selalu bercahaya sebagai pengantin baru sang ayah, membuat pemirsa dari usia tertentu bernostalgia untuk hari-hari ketika Blair, Gallagher dan Beals akan memainkan pemeran utama muda dalam film seperti ini.

Hanya anggota audiens yang paling naif yang akan menemukan wahyu klimaks tentang hubungan Tessa dan Hardin yang mengejutkan, dan hanya mereka yang akan jatuh pingsan pada akhir bahagia yang tak terhindarkan. Acara melodramatis disertai dengan jenis musik pop yang tampaknya dirancang kurang untuk soundtrack film daripada daftar putar Spotify. Sutradara Jenny Gage, yang sebelumnya film dokumenter bertema gadis remaja All This Panic memberikan pelatihan yang bermanfaat untuk tugas ini, memberikan kemilau yang mengilap sesuai proses.

Di awal film, tak lama setelah Hardin dan Tessa bertemu, dia bertanya tentang pacar SMA-nya Noah dan dia menggambarkannya sebagai “baik.” “Bukankah itu hanya kata lain untuk membosankan?” Hardin bertanya. Jika memang begitu, maka katakan saja bahwa After adalah film yang bagus.(Td/Al)

Posted by admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *