Membangun Personal Branding Dengan Living the Brand

Trenddjakarta.com, Niagahoster 13 September 2022 – Era digital membawa banyak perubahan. Salah satunya adalah personal branding. Sebelumnya, personal branding tidaklah terlalu penting. Tidak banyak yang peduli siapa pemilik suatu bisnis, maupun tentang ada siapa saja di balik kesuksesan suatu bisnis atau perusahaan.

Namun sekarang dengan era media sosial dan website, personal branding menjadi amat penting untuk membantu individu atau bisnis terlihat berbeda dan lebih menonjol dibandingkan yang lain. Membangun personal branding atau tampilan yang ingin diperkenalkan ke luar, menjadi sebuah kebutuhan.

Founder Kopi Chuseyo, Daniel Hermansyah, mengatakan, personal branding harus dilakukan dengan konsisten dan bukan secara pura-pura. “Sebagai founder bisnis, saya harus living the brand, bukan hanya gimmick. Pastinya harus sesuai dengan brand atau produk bisnis yang saya jalankan agar mendapat kepercayaan banyak orang,” ujarnya dalam siaran Podcast Obsesif kolaborasi Medio by KG Media dan Niagahoster.

Dengan personal branding yang konsisten ia bangun, ia bisa menjaring interaksi yang lebih aktif dari pelanggan Kopi Chuseyo. Daniel juga berusaha untuk up to date dengan tren terbaru. “Yang terpenting adalah mengerjakannya dengan 110% dan jangan setengah-setengah. Ada upaya, ada kegigihan, dan lakukan branding dari hati agar dapat living the brand,” lanjutnya.

Untuk bisa membangun personal branding yang baik, terlebih dahulu kenali diri sendiri dan kemampuan yang dimiliki. Jika mengikuti tips dari Daniel, personal branding dapat dimulai dengan mendalami hal yang kita ketahui dan sukai, atau hal yang bisa kita sukai dan kita pahami.

“Fokus awal adalah mencari niche yang sesuai dengan hal yang kita ketahui dan sukai. Ketika sudah mendapat niche yang tepat, personal branding akan terasa hidup,” lanjut Daniel.

Dilansir dari Forbes, personal branding juga menjadi kesempatan bagi individu atau bisnis untuk mengendalikan narasi dan hanya menampilkan identitas atau keunikan yang ingin ditonjolkan pada orang banyak.

“Oleh karena itu personal branding dapat meningkatkan kesempatan seseorang dalam persaingan pencarian kerja. Ketika CV sudah masuk ke perusahaan, rekruter akan menelusuri internet. Maka sangat bagus jika seseorang memiliki bekal personal branding yang cukup untuk bersaing,” ujar Ayunda Zikrina, Head of Brand and Communication Team Niagahoster.

Ketika ditanya platform yang tepat untuk personal branding, Daniel tidak bisa memberikan jawaban pasti. Ia mengatakan, platform terbaik bisa diketahui melalui proses percobaan sebelum menentukan platform mana yang paling tepat untuk branding.

Pilihan platform digital semakin banyak dan menjadi bahan pertimbangan bagi yang ingin membuat personal branding. Berbagai platform media sosial seperti Instagram, LinkedIn, Facebook, dan Twitter, serta website pribadi memiliki keunggulan yang berbeda-beda.(Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.