Karya Hanung Bramantyo “DOA MENGANCAM” Hadir di Vidio Original Series

Trenddjakarta.com – Jakarta 22 September Vidio akan menayangkan original series terbaru Doa Mengancam, drama produksi Dapur Films arahan Hanung Bramantyo & Senoaji Julius, dibintangi oleh Kevin Ardilova, Tissa Biani, Bisma Karisma, dan Sonia Alyssa.Poster pengumuman sudah dirilis dan original series 8 episode ini akan mulai tayang 12 Oktober 2022.

Doa Mengancam bercerita tentang Madrim yang sejak kecil rajin berdoa tak henti diterpa penderitaan, sampai ia bosan berdoa dan mengancam Tuhan untuk meninggalkan-Nya bila doanya tak kunjung terkabul. Dia lalu mendapat kekuatan yang membuatnya kaya, tapi tak bisa mengembalikan istrinya yang pergi meninggalkannya.

Monika Rudijono – Managing Director Vidio berkata, “Kami sangat senang bisa
menghadirkan Vidio Original Series dengan tema yang unik seperti Doa Mengancam. Doa Mengancam memiliki alur cerita yang sangat menarik, membuat penonton akan menebak-nebak apa yang akan terjadi berikutnya. Cerita dari Doa Mengancam pun dekat dengan kehidupan warga Indonesia, dimana series ini mewakili pertanyaan terbesar kita tentang cinta, harapan,keyakinan dan kehidupan.

Kali ini kami berkolaborasi dengan Hanung
Bramantyo, sineas ternama Indonesia yang kualitas karyanya tidak perlu diragukan lagi. Sinematografi maupun cerita selalu dikemas dengan apik dan dengan detail luar biasa. Series ini pun menghadirkan nyawa baru dari film pendahulunya karena menghadirkan talenta muda Indonesia seperti Kevin Ardilova dan Tissa Biani sebagai pemeran utama.”

Monika berharap kehadiran Doa Mengancam di Vidio bisa memperlihatkan bahwa original series Indonesia juga bisa memiliki kualitas produksi yang setara dengan film. Ini sejalan dengan misi Vidio untuk memajukan perfilman Indonesia dan menghadirkan Vidio Original Series berkualitas yang bisa dinikmati banyak orang.

Sutradara Senoaji Julius menjelaskan, “Banyak orang memiliki hidup lebih
sempurna, terkadang rasa iri atau frustasi sering muncul. Doa Mengancam hadir
sebagai sebuah pengingat dan sekaligus hiburan, agar orang tidak lupa bahwa
keinginan yang terlalu dipaksakan dalam dirinya sepatutnya diwaspadai. Diharapkan orang bisa menghadapi dan menjalani hidupnya dengan kesadaran yang lebih baik.”

Untuk membawa tema yang serius dengan fresh dan tetap dekat dengan anak muda. Kevin Ardilova, Tissa Biani, Bisma Karisma, dan Sonia Alyssa dipilih menjadi pemeran utama. Sutradara, Penulis dan Produser Hanung Bramantyo yang juga menyutradarai versi filmnya yang berjudul Doa Yang Mengancam di tahun 2008 menceritakan, “Saya ingin series ini dimainkan oleh anak muda yang memiliki idealisme dalam akting. Tidak semata-mata hanya memiliki jumlah
follower yang besar. Saya sangat menentang pemilihan pemain berdasarkan jumlah follower. Saya sangat menekankan kemampuan akting pemain-pemain saya. Seperti Kevin Ardilova, anak muda cerdas dan berbakat, yang kerap tampil tidak hanya di film-film populer Indonesia, tapi juga di film-film festival internasional: Yuni, Seperti Dendam, Rindu Harus Dibayar Tuntas,

Autobiography merupakan pilihan utama saya buat memainkan sosok Madrim si pengancam
Tuhan. Lalu Tissa Biani, yang sejak kecil sudah bermain di film saya: Ayat-Ayat
Adinda, adalah seorang aktris dengan bakat alami yang luar biasa. Gestur, mimik dan respon tubuh dia sangat natural dan alami. Juga Bisma, yang kehadirannya pertama kali telah mencuri hati di film Kadet 1947, telah
menyajikan performa yang menawan di layar.

Ditambah aktor-aktor dari Yogyakarta, di mana banyak di antaranya berasal dari sanggar teater, ketoprak, Ludruk dan juga mahasiswa akademi seni, menambah orkestrasi yang menawan di setiap scene-scene-nya. Saya sangat excited sekali bekerja dengan mereka.” Doa Mengancam tidak hanya drama romantis dibalut religi saja, tapi juga ada action dan komedi yang kompleks dan kaya cerita.

Setiap episode menyuguhkan emosi yang berbeda-beda. Diawali dengan sesuatu yang serius, agamis dan romantis, lalu tiba-tiba komedi-satir. Selanjutnya penonton dibawa
pada genre fantasi yang dibalut action.

Kemudian masuk dalam kehidupan anak-anak yang lucu dan persoalan keluarga yang hangat serta mengharukan. Menurut Hanung, menonton series ini seperti menyantap sajian nasi goreng spesial, lengkap dengan telur, seafood, ayam dan daging namun dengan harga yang murah.(Red)

Leave a Reply

Your email address will not be published.