BPH Migas dorong PT KAI Optimalkan Pemanfaatan BBM Subsidi

BPH Migas dorong PT KAI Optimalkan Pemanfaatan BBM Subsidi
trenddjakarta.comBadan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) mendorong PT KAI (Persero) terus mengoptimalkan pemanfaatan alokasi Bahan Bakar Minyak (BBM) subsidi yang di berikan Pemerintah. BPH Migas akan terus mengawasi penyaluran BBM subsidi bagi transportasi khusus kereta api yang memberi manfaat besar bagi masyarakat.

Dalam kunjungan lapangan di Depo Lokomotif KAI DAOP 2, Bandung, Jawa Barat, Anggota Komite BPH Migas Abdul Halim memberi apresiasi upaya PT KAI dalam memanfaatkan BBM subsidi solar. Untuk menunjang mobilitas masyarakat di tanah air.

“Melihat dari angka penyerapan kuota tahun 2023 yang baik, kami berharap tahun 2024 ini KAI dapat memberikan manfaat kepada masyarakat dan terus tumbuh, sejalan dari tahun sebelumnya,” ujar Halim, Selasa (14/5/24).
Ia menambahkan, perhitungan yang tepat dan meminimalisir penyalahgunaan BBM subsidi di kereta api menjadi langkah awal bagi PT KAI dalam mengutamakan pelayanan yang terbaik kepada publik.
“Kami berharap KAI terus meningkatkan sinergi bersama Pemerintah dan Badan Usaha Penyalur BBM agar tidak menimbulkan hambatan,” tegasnya.
Tidak lupa Halim turut menggaris-bawahi bahwa alokasi BBM subsidi harus mengutamakan kepentingan masyarakat. Salah satunya adalah transportasi publik seperti kereta api.
“Pemanfaatan BBM subsidi untuk kereta api dapat kita kategorikan tepat sasaran,” tukas Halim.

Senada dengan Halim, Vice President of Material Stock PT KAI (Persero) Fajar Alam menanggapi. Bahwa pelaksanaan rekonsiliasi penyaluran BBM subsidi untuk sektor transportasi khusus kereta api senantiasa di lakukan di laksanakan bersama pihak terkait.

“Rekonsiliasi sudah kami lakukan bersama dengan BPH Migas dan Pertamina, secara kuantitatif tidak ada temuan,” ungkapnya.

Fajar menambahkan bahwa penyediaan kuota tersebut di manfaatkan seoptimal mungkin untuk menunjang kebutuhan transportasi publik. Sehingga kuota BBM subsidi yang sudah di tetapkan dapat di manfaatkan sesuai dengan regulasi yang ada.(***)