Hari Kanker Sedunia: Kementerian Kesehatan dan AstraZeneca Menghimbau Masyarakat untuk ambil Kendali dan Lakukan Skrining Kanker sejak dini

Hari Kanker Sedunia: Kementerian Kesehatan dan AstraZeneca Menghimbau Masyarakat untuk ambil Kendali dan Lakukan Skrining Kanker sejak dini

 trenddjakarta.com, Jakarta, 25 Februari 2024 Dalam rangka memperingati Hari Kanker Dunia 2024,Kementerian Kesehatan bekerja sama dengan AstraZeneca Indonesia menghimbau masyarakat untuk rutin melakukan skrining kanker dengan mengadakan acara publik bertajuk “5K Amazing Run: Ambil Kendali dan Lakukan Skrining Kanker”. Acara di dukung oleh Yayasan Kanker Indonesia (YKI), Cancer Information Support Center (CISC), Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI) dan LovePink.

Inisiatif ini tentunya di sambut baik oleh Kemenkes RI. “Kanker telah menjadi salah satu masalah kesehatan tertinggi di dunia. Trennya terus meningkat sejak tahun 2008, dan d perkirakan pada tahun 2040 akan ada 29,5 juta kasus baru dan 16,3 juta kematian akibat kanker,” ujar Maxi Rein Rondonuwu, Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Di Indonesia, Sebagian besar pasien baru mencari pertolongan medis ketika kanker sudah mencapai stadium lanjut. Akibatnya, 90% penderita kanker tidak mendapatkan pengobatan optimal yang kemudian dapat berujung pada kematian. “Dengan perkembangan inovasi obat dan teknologi untuk deteksi kanker. Kanker bukan lagi sesuatu yang perlu di takutkan, asalkan skrining kanker di lakukan sejak dini dan secara rutin. Apabila kanker dapat di deteksi pada stadium awal. Tingkat kesembuhan pasien dapat jauh lebih tinggi di bandingkan stadium lanjut,” tambah Maxi.

Menurut Maxi, saat ini pemerintah semakin meningkatkan upaya dalam program skrining kanker. “Kami sudah melakukan berbagai perbaikan dalam program skrining kanker. Siapa pun dapat pergi ke Puskesmas dan menjalani pemeriksaan kanker paru-paru, selain kanker payudara dan serviks. “Kami baru saja menambahkan program skrining kanker paru-paru. Saat ini, siapapun bisa melakukan skrining kanker paru-paru di Puskesmas secara gratis. Dan jika berisiko tinggi, pemerintah akan menanggung biayanya untuk mendapatkan skrining yang lebih menyeluruh. Dengan menggunakan CT scan Dosis Rendah di rumah sakit tersebut.”

Sebagai bagian dari kepemimpinan dan komitmen perusahaan dalam bermitra dengan Kementerian Kesehatan untuk memperkuat ekosistem layanan kesehatan dan mengatasi kesenjangan dalam perawatan kanker, AstraZeneca menyadari bahwa skrining kanker memainkan peranan penting dalam memberikan hasil terbaik bagi pasien serta mengurangi angka kematian.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular Kementerian Kesehatan, Eva Susanti menambahkan. Pemerintah bersama AstraZeneca dan organisasi serta elemen peduli akan kanker mengajak masyarakat untuk memiliki kesadaran mendeteksi kanker lebih dini. Tahun ini targetnya adalah 90% masyarakat Indonesia melakukan skrining akan penyakit kanker. Sebagai contoh, untuk kanker paru-paru target skriningnya adalah 12 juta orang,ujarEva usai mengikuti World Cancer Day 5K.

Saj Molaee, Presiden Direktur Interim AstraZeneca Indonesia, menyatakan: “Di AstraZeneca, kami sangat berkomitmen untuk memajukan kesetaraan kesehatan dalam pelayanan kesehatan. Khususnya dalam perawatan kanker. Kami memiliki visi untukmendefinisikan kembali perawatan kanker. Dan, suatu hari nanti, menghilangkan kanker sebagai penyebab kematian.”

“Kami sangat mengapresiasi kemitraan Kementerian Kesehatan dan organisasi pasien dalam menyelenggarakan acara hari ini. Yang menunjukkan pentingnya kemitraan pemerintah-swasta dalam mencari solusi bersama untuk mengatasi kesenjangan dan kebutuhan yang belum terpenuhi dalam akses terhadap skrining, diagnosis dan pengobatan inovatif.,” tambah Saj.

Sebagai perusahaan biofarmasi global yang berdedikasi untuk memajukan penelitiandan inovasi onkologi, AstraZeneca memimpin revolusi dalam onkologi dengan ambisi untuk menyediakan obat untuk kanker dalam segala bentuk, mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan segala kompleksitasnya dalam memahami kanker guna menemukan, mengembangkan dan memberikan kehidupan kepada pasien melalui pengobatan yang dapat mengubah hidup mereka.

Menurut Saj, fokus perusahaan terletak pada beberapa penyakit kanker yang paling dengan kondisi paling menantang. “Melalui inovasi yang gigih, AstraZeneca telah membangun salah satu portofolio dan daftar inovasi yang paling beragam di industri. Dengan potensi untuk mendorong perubahan dalam praktik kedokteran dan mengubah pengalaman pasien dalam melawan kanker,” tutup Saj.

Kegiatan “5K Amazing Run: Ambil Kendali dan Lakukan Skrining Kanker” di selenggarakan pada momen car-free day di jalanan utama Sudirman Jakarta, di mana para peserta dapat mengikuti ragam olah raga ringan sekaligus menyimak edukasi mengenai kanker paru-paru, kanker payudara dan juga kanker prostat. Saat kegiatan berlangsung, peserta juga dapat melakukan skrining beragam kondisi kanker. Untuk mencari tahu apakah mereka termasuk ke dalam kelompok orang yang berisiko tinggi terhadap kanker. Sehingga dapat segera melakukan langkah yang tepat.

Pada kesempatan ini, AstraZeneca bekerja sama dengan Yayasan Kanker Indonesia sekaligus meluncurkan ANITA, program navigator pasien yang di rancang untuk mendampingi dan membimbing pasien dalam perjalanan layanan kesehatannya.“ANITA adalah program baru yang kami luncurkan untuk membantu menavigasi dan mendampingi pasien dalam proses pendaftaran program pengujian diagnostik berdasarkan permintaan dokter. Serta membantu pasien untuk melakukan konsultasi lanjutan dengan dokternya setelah hasil tes diagnostik tersedia,” jelas Hoerry Satrio, Head of Corporate Affairs AstraZeneca Indonesia.

“Bersama ANITA, kami setia pada misi kami untuk memberikan kesehatan bagi pasien dan melahirkan inovasi untuk Indonesia, termasuk membantu para pasien mengakses program bantuan pasien yang sesuai berdasarkan pengobatan yang di tentukan dari dokter mereka dengan landasan perkembangan ilmiah terkini,” tutup Hoerry.

(***)