Sharp Luncurkan Teknologi Plasmacluster yang dapat Mengurangi Virus Omicron, Sekaligus Mengurangi Gejala Asma

Trenddjakarta.com, Jakarta, 26 Oktober 2022 – Sharp Corporation tidak pernah berhenti untuk terus melakukan pengujian terhadap teknologi Plasmacluster guna berkontribusi dalam melindungi kesehatan masyarakat di seluruh dunia. Terbaru, teknologi Plasmacluster berhasil menunjukan efektifitasnya dalam mengurangi novel corona virus yang melayang di udara dan mengurangi gejala asma di saluran napas manusia.

Studi ini dimulai pada April 2020 oleh Universitas Columbia tentang teknologi Sharp Plasmacluster. Penelitian menyelidiki teknologi pengendalian infeksi yang efektif terhadap virus corona baru (SARS CoV-2). Pada saat itu, jumlah orang yang terinfeksi dan kematian meningkat dengan cepat di seluruh dunia sejak awal wabah penyakit coronavirus baru (COVID-19) pada Desember 2019 dan beberapa tindakan prefentif diperlukan. Sharp menerima permintaan yang dibuat oleh Universitas Columbia dan setuju untuk mendanai penelitian dan menyediakan peralatan uji yang diperlukan. Setelah itu, penelitian dilakukan secara independen oleh Universitas.

Dr Moriya Tsuji, M.D., Ph.D. seorang Profesor Kedokteran di Divisi Penyakit Menular, Departemen Kedokteran di Pusat Medis Irving Universitas Columbia, sebuah lembaga penelitian terkenal di dunia yang berlokasi di Amerika Serikat bersama rekan-rekannya telah menemukan bahwa paparan ion Plasmacluster ke virus di udara dari varian virus corona terbaru yaitu SARS-CoV-2 Omicron BA.1 selama 15 menit mampu menurunkan titer infeksi virus sebesar 99,3%.

Dalam studi virus di udara ini, larutan yang sangat pekat dari varian Omicron BA.1, strain yang bermutasi dari virus corona baru (SARS-CoV-2), disemprotkan ke dalam kotak uji 102L dalam bentuk aerosol dilanjutkan dengan melepaskan ion Plasmacluster (kepadatan ion sekitar 25.000 pcs/cm3) untuk memverifikasi efektivitas pengurangan virus di udara. Hasilnya menunjukkan penurunan drastis dari titer infeksi virus (pengurangan 99,3% setelah 15 menit paparan), menunjukkan bahwa teknologi Plasmacluster sangat efektif melawan varian Omicron di udara yang bermutasi dan sangat menular.

Komentar dari Profesor Moriya Tsuji, Pusat Medis Irving Universitas Columbia
Sejak tahun 2020, wabah COVID-19 yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2 telah menyebar secara eksplosif ke seluruh dunia dan menjadi momok bagi umat manusia. Virus tersebut masih menyebar sambil terus bermutasi untuk menghindari sistem kekebalan manusia, sehingga menjadi ancaman yang tak henti-hentinya bagi masyarakat dunia. Selain vaksinasi, disarankan untuk menggunakan langkah-langkah perlindungan ekstra untuk mencegah infeksi yang menyebar luas oleh virus SARS CoV-2. Pada saat melakukan penelitian dengan varian Omicron yang sangat menular, kami harus memastikan faktor keamanan yang sangat memadai. Dalam penelitian ini, pengujian yang layak dapat dilakukan dengan ukuran maksimum kotak uji yang ditempatkan di lemari pengaman yang tidak bocor virus apa pun. Hasilnya, kami dapat melakukan penelitian untuk membuktikan bahwa ion Plasmacluster secara resistan mengurangi virus SARS-CoV-2 (varian Omicron) di udara. Merupakan keyakinan kuat bagi kami jika penerapan teknologi Plasmacluster sebagai tindakan pencegahan terhadap infeksi virus pernapasan dapat memberikan harapan besar bagi masyarakat di masa depan.

Sedangkan Dr. Munemasa Mori, peneliti utama dan asisten profesor fakultas kedokteran, pusat pengembangan manusia di universitas Columbia New York, USA merupakan seorang ahli dalam pengobatan pernapasan dan penelitian sel induk. Dr Mori beserta tim investigasi-nya telah memvalidasi efek teknologi Plasmacluster Sharp corporation pada sel induk saluran napas manusia dapat mengurangi sekresi lendir saluran napas kental, yang biasa ditemukan pada pasien asma. Ini menunjukkan bahwa teknologi Plasmacluster dapat membantu meringankan masalah pernapasan, yang berhubungan dengan kondisi saluran napas seperti asma.

Sel epitel saluran napas melapisi permukaan luminal saluran pernapasan dari rongga hidung ke paru – paru. Epitel saluran napas berperan penting dalam pembersihan lendir dengan mengeluarkan zat asing melalui sekresi lendir, dari sel – sel sekretori dan pemukulan searah sel – sel bersilia motil. Desain penelitian menganalisa efek ion pada saluran pernapasan, penjelasan singkatnya sel induk pada jaringan saluran pernapasan manusia pertama kali diinduksi untuk berdiferensiasi menjadi sel epitel bersilia dan sekretori selama satu bulan. Sel – sel yang dikultur membentuk struktur seperti lembaran dan kemudian terpapar ion Plasmacluster selama maksimal 24 jam.

Tim Dr. Mori tidak mengamati perubahan morfologis yang jelas pada sel atau tanda kerusakan sel. Sebaliknya analisis ekspresi gen kuantitatif*6 menyarankan penurunan penanda terkait dengan lendir yang sangat kental terkait dengan gangguan pernapasan pada saluran pernapasan pasien asma dan peningkatan penanda terkait dengan protein sekretori halus yang terkait dengan lendir viskositas rendah yang membantu meningkatkan pernapasan. Perubahan ini dapat menyebabkan pengurangan gejala dengan meningkatkan sekresi lendir saluran napas, masalah yang biasa ditemui pada pasien asma. Sampai saat ini Sharp telah membuktikan keefektifan teknologi Plasmacluster dalam menekan alergen tungau yang menyebabkan masalah saluran napas. Karena tes ini dilakukan dengan peralatan di mana tidak ada alergen seperti tungau, debu dan serbuk sari, ini menunjukkan bahwa efek ion Plasmacluster juga dapat berkontribusi untuk menguntungkan sel secara langsung.

Selain langkah – langkah untuk melawan SARS-CoV-2, Dr. Mori tertarik pada efek keseluruhan dari ion Plasmacluster pada sistem pernapasan, Tim Dr. Mori melakukan eksperimen secara independen di Universitas Columbia menggunakan peralatan teknologi Plasmacluster yang disediakan oleh Sharp Corporation.

Komentar dari Dr. Munemasa Mori, Asisten professor, Fakultas kedokteran, Universitas Columbia, Saya tertarik dengan bagaimana teknologi Plasmacluster, dengan kemampuan yang dapat mengurangi virus untuk membantu sistem pernapasan manusia, sehingga tim dan saya melakukan pengujian. Kami melakukan percobaan memasukan ion Plasmacluster langsung ke selepitel pada saluran pernapasan yang dibedakan dari sel induk spesifik jaringan manusia dan mengamati perubahan penanda lendir.Ini merupakan hal yang sangat bermanfaat karena dapat membantu meringankan gejala asma pada tingkat sel. Kami sangat senang untuk melakukan penelitian lebih lanjut dari efek ion Plasmacluster pada sel epitel saluran napas
menggunakan sel turunan pasien, efek jangka panjang, mengeksplorasi mekanisme yang berpotensi dan hal lainya. Saya menantikan perkembangan teknologi Plasmacluster yang selanjutnya dapat berkontribusi menjadi sebuah terapi baru.

Selama lebih dari 20 tahun sejak tahun 2000, Sharp telah mempromosikan pemasaran akademik untuk menunjukkan efektivitas teknologi Plasmacluster di lembaga pengujian pihak ketiga independen di Jepang dan luar negeri. Sejauh ini, termasuk demonstrasi ini, 13 lembaga pengujian di luar Jepang telah membuktikan efektivitasnya dalam menekan aksi zat berbahaya seperti bakteri Serratia di udara yang merupakan sumber infeksi yang didapat di rumah sakit (Dr. Melvin W. First, AS), influenza yang ditularkan melalui udara. virus (Institute Pasteur, Vietnam), dan efektivitas klinis dalam mengurangi risiko infeksi tuberkulosis di rumah sakit tuberkulosis (Pusat Nasional Tuberkulosis dan Penyakit Paru, Georgia). Tidak hanya itu Plasmacluster pun telah diklarifikasi keampuhannya dalam menekan virus, jamur, dan bakteri (Profesor Gerhard Artmann, Jerman). Menekan aktivitas zat berbahaya, termasuk alergen tungau, serta efektivitas klinis dalam mengurangi tingkat peradangan bronkial pada anak-anak dengan asma dan pencegahan dan pengobatan dermatitis atopik pada tikus.

Dengan penemuan potensi efek baru dari teknologi Plasmacluster, yang dapat mengurangi gejala asma pada saluran pernapasan manusia, Sharp akan terus menunjukan ke-efektifan teknologi Plasmacluster secara aktif tidak hanya di Jepang tetapi juga secara internasional untuk memberikan kontribusi sosial lebih lanjut. “Teknologi Plasmacluster tidak hanya dibenamkan pada produk penjernih udara namun juga pada AC, lemari Es, mesin cuci, hair dryer, dan sampai tahun 2021 penjualannya sudah mencapai hingga 100 juta unit diseluruh dunia”, ungkap Yudha Eka Putra selaku Produk Manager Air Purifier & AC, PT Sharp Electronics Indonesia (SEID).(Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.