Titipku Targetkan Model Bisnis B2B2C Cakup 10.000 Pedagang Pasar di 2023

Trenddjakarta.com – Tahun baru 2023 disambut oleh Titipku dengan harapan dan target yang baru, dengan tetap mempertahankan visi dan misi yang sama untuk kemajuan dan digitalisasi UMKM dan pasar tradisional.

Meski visi dan misi yang diusung tetap, namun Titipku terus berinovasi dengan terobosan program dan target baru untuk mewujudkan visi dan misi Titipku tersebut.

“Pada 2023 ini, target utama Titipku adalah untuk men-support secara penuh 100 pasar di Jabodetabek melalui model bisnis B2B2C,” ungkap Chief Executive Officer Titipku, Henri Suhardja. Henri menambahkan, “Sejak pertengahan 2022, Titipku menyadari bahwa untuk men-support pedagang, kita tidak hanya memberikan aplikasi yang menjembatani mereka dengan konsumen. Pasalnya, jembatan ini akan sia-sia jika dari pedagangnya sendiri kesulitan mendapat produk yang berkualitas dengan harga bersaing dan/atau pedagang kurang modal untuk berdagang,”.

Kondisi inilah yang membuat Titipku memformulasikan model bisnis B2B2C atau Business to Business to Customer sejak pertengahan 2022. Melalui model bisnis B2B2C ini, Titipku tidak hanya memenuhi kebutuhan rumah para pelanggan lewat sistem belanja dari rumah, tetapi juga memenuhi kebutuhan para pedagang, baik kebutuhan pasokan barang dagangan maupun modal usaha.

“Dengan adanya dukungan menyeluruh melalui model bisnis B2B2C ini, kualitas dagangan para pedagang bisa lebih baik, sehingga bisa berjualan lebih banyak tidak hanya ke konsumen tunggal semata, tapi juga konsumen besar seperti hotel, restoran, dan kafe. Hasil akhirnya, pedagang mendapat income yang lebih tinggi,” jelas Henri.

Target dan Optimisme Pencapaian
Secara detail, Titipku menargetkan ada 10.000 pedagang dari 100 pasar di Jabodetabek yang menjadi mitra B2B2C Titipku. Artinya, Titipku mengupayakan supaya ada 100 pasar di Jabodetabek yang tidak hanya terintegrasi dengan aplikasi B2C Titipku, tapi pedagang-pedagangnya juga menggunakan jasa B2B dari Titipku.

“Target ini perlu dicapai di tahun ini agar dampak ke para pedagang betul-betul terasa. Tim TItipku memproyeksikan bahwa jika model bisnis B2B2C ini berjalan lancar dan target tercapai, dalam 1 hingga 2 tahun ke depan, para pedagang ini akan menikmati peningkatan income sebesar 2 hingga 3 kali lipat dari sebelumnya,” ungkap Henri.

Saat ditanya soal optimisme pencapaian di 2023, Henri mengatakan sangat optimis. “Tak hanya optimis mencapai target, Titipku juga optimis mencapai profit juga di 2023 ini dengan model bisnis B2B2C,” sebut Henri.
“Titipku akan membuktikan bahwa bisnis startup tidak perlu bakar uang. Dengan mengoptimalkan keuangan, kita yakin bisa mendapat profit. Tentunya hal ini dapat dicapai jika faktor lain yakni ekosistem digital terbentuk ya. Jadi, target 100 pasar itu juga penting dikejar agar ekosistemnya ada,” pungkas Henri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *